Monday, December 22, 2008

Jangan jadi 'anak emak'...

Tidak dapat dibayangkan betapa indahnya setiap saat yang berlalu bagi sepasang pengantin baru. Inai masih merah di jari. Masih dalam kehangatan bulan madu sambil ber ’abang-abang’ dan ayang-ayang’. Saling cubit-mencubit, saling suap-menyuap. Semuanya saling-saling larrr.....

Mungkin ada yang berguling-guling di ruang tamu untuk menyatakan rindu dan dendam berahi selama ini. Malah, mungkin juga ada yang main kejar-kejar keliling katil, sambil berbaling-baling bantal. Macam hero dan heroin filem Hindi. Apa perasaan anda sekiranya dalam situasi ber’ayang-ayang itu tiba-tiba ada suara sumbang: "Cukup-cukuplah berbulan madu wahai pengantin baru! Mari ikut kita keluar, kita nak pilih perabot untuk kamu..."

Apa yang lebih malang, pada hemat saya, ialah apabila mertua menganggu setiap masa sepanjang perkahwinan anda. Tidak sahaja waktu-waktu romantik di katil, mertua menjenguk atau menelefon dari masa ke masa untuk ‘memberi nasihat’ kepada anda.

Kalau setiap hujung minggu ibu memasak lauk kegemaran untuk anak kesayangannya bila pula si menantu (isteri kepada ‘anak emak’) hendak menunjukkan kepandaian memasak kepada suaminya? Mertua sepatutnya memberi peluang kepada menantu untuk mencuba kebolehan memasak. Memanglah ikan sembilang cili padi dan ayam goreng berlada menjadi kesukaan si Leman masa bersama ibu.

Masalahnya sekarang Leman sudah ada rumah sendiri, sudah ada isteri, sudah ada keluarga sendiri. Biarlah Leman membina hidup dengan isteri tercintanya. Ini bukan soal tidak suka lagi masakan ibu, ini soal si isteri pun ada hak untuk melayan makan minum suami. Lagi pun sudah enam bulan kahwin, ‘anak emak’ mungkin hendak beralih kepada masakan lain. Manalah tahu kot-kot isteri si Leman ada resepi Jawa yang sudah menukar selera Leman. Entah-entah Leman sudah gian tempe goreng atau tahu sumbat ala-Jawa!

Memang ada ibu bapa (lebih-lebih lagi ibu!) yang masih ingin mengetahui apa sahaja yang berlaku pada anak mereka, setiap detik walaupun anak itu sudah menjadi suami atau isteri orang. Tentulah tidak salah sesekali ibu menelefon rumah atau pejabat anak bertanyakan khabar. Cukuplah sekadar hendak tahu sihat atau tidak, atau bertanyakan sama ada isteri sudah mula ‘wek-wek’. Malah tidak salah juga sesekali ibu datang menjenguk anak yang sudah bergelar suami atau isteri.

Masalah sesetengah ibu ialah dia tidak dapat menerima hakikat bahawa anaknya sudah berkahwin, dan sudah terlepas dari tanggungjawab. Jika anak perempuan, selepas bergelar isteri suaminya yang lebih bertanggungjawab. Memang kasih sayang ibu tidak boleh dikurangkan walaupun anak-anak sudah berkahwin. tetapi kasih sayang itu mestilah tidak sama seperti anak-anak masih teruna atau gadis. kini mereka sudah membina hidup sendiri, berilah keyakinan pada mereka.

Si anak pula janganlah suka sangat mengadu pada ibu walaupun telah berumahtangga. Tidak salah anak menelefon ibu untuk mengetahui rempah ratus memasak kari kepala ikan. Atau, boleh juga bertanya emak petua untuk menggelakkan telur melekat di kuali ketika mengoreng. Tetapi, tentulah tidak boleh si anak memberitahu ibu suaminya terlalu rakus ketika di ranjang. Tidak boleh juga mengadu kepada si ibu sekiranya suaminya tidak pandai mengulit. Hal-hal sulit seperti itu sepatutnya diselesaikan dengan suami, bukan mengadu kepada emak.

Terlalu banyak campur tangan mertua boleh menjadikan rumah tangga yang baru dibina tidak stabil. Campur tangan orang tua yang berlebihan juga menyebabkan pasangan baru hilang keyakinan untuk melayari kehidupan yang penuh cabaran. Seorang eksekutif sebuah syarikat kewangan bercinta sejak di kampus dengan seorang gadis. Lima tahun bercinta sakan kalah Romeo dan Juliet berjanji sehidup semati, dan akhirnya berkahwin dengan majlis besar-besaran di sebuah hotel lima bintang.

Macam tidak percaya rumah tangga mereka hanya sempat bertahan selama dua bulan. Hanya dua minggu pertama mereka dapat hidup sebagai suami isteri, lepas itu semuanya jadi tidak kena. Setiap hari ibu menemankan anaknya tidur, kerana dia tidak yakin anaknya akan tidur lena dengan menantu. Konon pelukan ibu akan mengeratkan kasih sayang.

Betul, masa anak dara dulu tidak salah Juliet tidur dalam pelukan ibu. Tetapi sekarang dia sudah ada suami, biarlah suami pula yang memeluk dia sepanjang malam. Akhirnya Romeo hilang sabar dan melafazkan talak. Kesimpulannya, bila sudah berkahwin jangan banyak sangat bergantung pada ibu. Si ibu pun sedarlah anak sudah jadi isteri orang, biarlah dia menjalani malam-malam bersama suami!

* Petikan dari majalah hasil coretan KETUA PENGARANG, ABD. JALIL ALI

Lelaki Malaysia tidak romantik? Betul ke...


Setiap wanita sering kali mengidamkan pasangan berjiwa romantik yang kononnya dapat membahagiakan mereka. Tetapi adakah semua lelaki tergolong dalam kategori itu? Satu kajian antarabangsa yang dijalankan beberapa tahun lalu mendapati lelaki Asia tidak romantik dan sukar menunjukkan sifat penyayang kepada pasangannya.

Pendapat umum secara rambang mengatakan kebanyakan lelaki hanya bersikap romantik ketika di awal percintaan tetapi berubah selepas mendirikan rumah tangga. Namun ada yang tidak sedar, kadang kala sifat itu adalah semula jadi dan biasanya dilakukan secara spontan dan bukan dirancang.

Kebanyakan lelaki pula tidak menafikan sifat romantik mereka akan membuatkan pasangannya bahagia dan wanita terasa lebih disayangi, tetapi tidak kurang juga yang berpendapat sifat itu ada kala merimaskan. Bagi lelaki, sifat romantik hanya boleh dilakukan pada waktu tertentu, mengikut keadaan dan tempat sesuai serta hari sambutan yang diraikan pasangan masing-masing.

Malangnya ada wanita tidak memahami perasaan lelaki yang kebanyakannya sukar menunjukkan sifat romantis dan timbul perkara negatif seperti pergaduhan, krisis, menjalinkan hubungan dengan orang lain dan sebagainya. Bagi wanita pula hari paling istimewa adalah seperti sambutan hari lahir, ulang tahun perkenalan dan hari kekasih. Mereka selalunya menanti sesuatu yang boleh menjadi kejutan daripada suami atau teman lelaki seperti hadiah, bunga, coklat dan sebagainya.

Cinta romantis diklasifikasikan sebagai cinta utama yang ada daya tarikan fizikal. Individu yang mempunyai cinta Eros juga obses dengan pasangannya. Mereka selalu menginginkan perpaduan dalam perhubungan cinta termasuk minat dan identiti. Perhubungan cinta Eros itu juga penuh dengan keindahan dan kemesraan yang ditunjuk sepenuhnya dengan membabitkan perasaan menyeluruh, mantap dan termaktub.

Antara lain, individu berkenaan juga mahukan pasangan menikmati kegemilangan cinta dengan mengingati semua peristiwa dan aktiviti yang dilakukan, memberi hadiah dan mempamerkan kemesraan kepada pasangannya. Romantik itu bukan sekadar memberi patung beruang (teddy bear), kad yang penuh dengan kata cinta, bunga pada hari teristimewa, berpegangan tangan ketika berjalan bersama dan makan dengan bercahayakan lilin di hotel mewah atau restoran. Tetapi lebih romantik sekiranya lelaki itu membelai kekasihnya, mengesat air mata ketika dia dalam keadaan sedih serta memberi kata-kata yang romantis mengikut waktu yang bersesuaian.

Romantis tidak boleh dibuat-buat atau berlakon kerana itu seperti tidak ikhlas, bagaimanapun romantis datang dari hati dan naluri yang inginkan wanita itu mengingati ketika saat genting seperti pergaduhan dan sebagainya. Sifat romantik perlu dihargai oleh wanita kerana ia adalah masa yang sukar dikecapi oleh mereka.

Ada lelaki yang secara zahirnya dilahirkan dengan sikap yang sangat diidamkan setiap wanita. Selalunya lelaki seperti itu, akan melayan kerenah wanita tanpa mengeluarkan perkataan yang menyinggung. Mereka juga menghargai seorang wanita seperti 'menatang minyak yang penuh serta tidak akan membiarkannya tumpah walaupun setitik'.

Lelaki seperti itu sering melayan kekasih dengan lembut di mana cara itu, akan membuatkan wanita yang mendampinginya berasa seperti dimanjakan dan selamat. Bagaimanapun, awas lelaki seperti itu, bukan semuanya boleh dipercayai. Mereka juga ada kala akan mengambil kesempatan tanpa disedari.

Dia wanita idolaku...

Buat masa ini aku punya banyak masa luang, sebab musim cuti sekolah. Tidaklah sibuk sangat kalau dibandingkan dengan time anak-anak ke sekolah. Hmmmm... penat!

So, semalam aku pergi ke Hulu Langat menjenguk seorang wanita gigih yang selama ini menjadi guru, kakak angkat, juga teman rapat yang selalu membekalkan nasihat dan panduan dalam melayari bahtera hidup...

Boleh dikatakan sebulan sekali aku akan ke rumahnya untuk melepaskan rindu. Bila di sana aku rasa 'hilang stress' kerana jauh dari hiruk pikuk kota dan raungan deruman yang membingitkan telinga. Biarpun rumahnya terpinggir dan dikelilingi hutan banat namun hidupnya bahagia disamping keluarga tercinta. Bunyi cengkerik dan laungan monyet serta kera menambahkan lagi idea untuknya menulis skrip. Jari-jarinya yang montel bertambah ligat menekan kekunci keyboard menyiapkan novel yang bakal meletup-letup di pasaran.

Bulan lepas dia mengidap demam denggi, tapi Alhamdulillah kini telah sembuh.

Dengan dialah juga anak-anak aku bermanja, wanita itu penuh dengan sifat keibuan dan kasih sayang. Tiap baris kata dan ayat dari mulutnya membuatkan aku menyayanginya, menghormatinya. Rasanya bukan aku saja, namanya cukup terkenal di kalangan penerbit-penerbit filem tanah air. Walaupun ukuran badannya tidak seperti Rita Rudani, tebal mekapnya tak serupa Rozita Che Wan, jalannya tidak seperti lenggok Bunga Lestari... dia tetap ramai peminat tetapi tidak dibebani dgn gosip.

Ketenangan di wajahnya menggambarkan dia seorang wanita berhati mulia. Aku kira dia juga kini bergelar jutawan, tetapi hidupnya bertaraf 'low profile'. Simple dan berilmu. Aku kenalnya hampir dua puluh tahun...

Dia idola, dia juga tempat aku menimba ilmu menjadi seorang novelis... Tapi mustahil aku menjadi sepertinya, aku tak mampu... rasanya terlalu jauh!

Nantikan episod drama bertajuk GELORA DI HATI, DENDAM, DELIMA di astro, KU MILIKMU di tv3, itu adalah di antara drama yang sedang dimainkan dan skripnya oleh, Sharifah Abu Salem... wanita lembut tetapi berbisa!

Aku doakan semoga dia dibekalkan kesihatan yang baik dan agresif melahirkan karya bernas yang bisa menyentap hati penonton & pembaca novel. Jalan ceritanya boleh membuat airmata berlinang...

Thursday, December 18, 2008

Epilog cinta istana pasir...


Sekali lagi berita ini amat menyedihkan aku, kisah perceraian seorang teman. Semalam adalah sejarah bagi dia apabila suaminya menjatuhkan talak untuknya di hadapan hakim. Sah, memang mereka telah bercerai. Berakhir sudah satu episod cinta sebuah istana disebabkan kepincangan menilai erti kasih sayang. Katanya, saat kata-kata itu dilafazkan kakinya seakan tidak jejak ke lantai. Tangannya menggigil, hati sebak menahan sedih. Semangatnya hilang... Aku paham, aku ngerti... aku juga pernah merasa dan menghadapi situasi begitu. Nasib perempuan beb!!!

Demi seorang teman, aku mengambil cuti separuh hari semata-mata untuk menemaninya. Ingin tahu apakah punca sebenar hingga rumahtangganya berakhir ke mahkamah. Setahu aku mereka berkahwin atas dasar suka sama suka dan direstui keluarga. Cuma aku tahu dua tahun lepas dia keguguran.

Melihat wajahnya, sama seperti wajah-wajah duka seorang wanita yang kehilangan cinta & kasih sayang. Tidak ceria, bengkak mata, sugul, looked aged before time...

Baru aku tahu... suaminya telah berkahwin senyap-senyap di Thailand. Hmmm... kesian. Aku rasa ini masalah ke seratus yang aku dengar dari luahan hati wanita-wanita. Telinga dah lali dan bernanah mendengar cerita yang sama, masalah yang serupa... Suami kahwin lain, suami kaki pukul, suami main kayu tiga, suami tak puas, suami lari, suami perogol, suami itu... suami ini....

Di mana silapnya? Aku tidak mengatakan kesilapan ini terletak di tangan lelaki dan tidak juga mengatakan kelemahan ini berpunca dari kaum wanita. Tetapi dari apa yang dikaji dan diperhatikan punca sesuatu perceraian adalah disebabkan tiada persefahaman. Tiada persefahaman berpunca dari 'tiada kejujuran dan keikhlasan'. Mungkin pasangan berkahwin hanya semata-mata kerana harta, wang, kekayaan, kecantikan & kejelitaan tetapi bukan pada pegangan agama. Atau campurtangan dari pihak kedua, ketiga, keempat???

Aku pun tak boleh cakap lebih-lebih dalam isu ini, sebab rumahtangga aku pun musnah... hu hu hu. Entahlah... semua tu Qadar dan Qadar dariNya. Tak boleh nak habaq, very subjektif...

Nasib teman aku tu sama dengan Abby & Norman. Bercerai pada hari yang sama. Aku simpati di atas nasib mereka. Bila memikirkan kisah sedih begini, ramai yang takut untuk mendirikan mahligai. Tetapi ada juga yang kahwin heboh sekampung, canang satu Malaysia macam Mawi & Ekin tu... bukan apa takut masa nak kahwin meriah... at last???? Bukan mendoakan, tetapi mengingatkan ajer... tidak mahu kisah cerai-berai ni jadi satu 'trend'.

Dari ceritanya, selepas habis edah teman aku ni akan pergi jauh... mungkin ke New York. Menyambung semula pengajiannya dan sekaligus mahu melupakan segala peristiwa pahitnya di sini. Aku yang sebak, bukan senang bagi dia melupakan seseorang, bukan mudah untuknya meninggalkan yang tersayang, sakitnya menusuk hempedu... memang pahit!

Aku hanya mampu mewasiatkan sebaris ayat, untuk dia agar lebih bersemangat dan tabah... "Jika gagal membina hidup kali pertama, jangan putus asa untuk mendirikan mahligai kali kedua... Harapan tetap ada untuk kita membina bahagia... jangan jemu mencari & berdoa, sementara menunggu mati." Dalam hati sedih juga, sebab nasib aku pun sama... hu hu hu...

Cinta sentiasa ada di hati, cinta tidak mengenal usia, jika satu cinta hilang seribu akan datang, bila cinta hadir bunga layu pun akan jadi mekar... Carilah cinta sejati dan abadi, berdoalah padaNYA...

Awas... kalau cinta hadir tetapi macam biskut, kejap ada kejap hilang... Beribu alasan diberikan, itu bukan cinta tapi 'tuba'... paham-paham ajer la, berusahalah untuk melupakan. Jangan bazirkan airmata dan air liur... Segeralah angkat kaki... Mungkin dia sudah ada yang lain, lagi muda, mekar dan ranum, ketat dan sendat. Biarkan saja... Ini adalah ujian & dugaan, kesabaran, ketabahan dan pengorbanan kita diketahui olehNYA. Kita adalah insan-insan terpilih!

Jangan biarkan hati dan perasaan kita dipermainkan oleh mereka yang tidak ada hati perut!!! (Tak kira lar... lelaki ke, pompuan ker...)

Kita punya hati & semangat waja, senjata utama untuk menepis segala virus yang boleh merosak jiwa. Bina semula semangat atas kekuatan diri.

Sebab, CINTA ITU BUTA...

Wednesday, December 17, 2008

Anak-anak semakin remaja...

Hmmm... nih dia!!! dah remaja. Inilah kawan, inilah lawan... time siang mcm kucing ngn anjing, tpi bila malam, bila lapar... mereka cari aku... har har har
Agresif dia ni... semua acara nak masuk...
Along ramai peminat, kecik nmpak comel...
Masa ni harijadi anak bongsu genap dua tahun... sayang menyayangi...
Time kecik-kecik, dorang ni nakal!!!

....ingat sebelum kene


Jangan bermain api, kelak terbakar diri...
Air tenang jangan sangka tiada buaya...
Aku dah pesan banyak kali, hati-hati melintas jalan...
Hidup ini singkat, esok lusa belum tentu boleh tengok matahari...
Har har har... aku blah dulu...

Perbezaan emosi lelaki & wanita


1. Apabila lelaki menyendiri dan menjauhkan diri, ketahuilah dia dalam keadaan tertekan. Boleh jadi ada tekanan di tempat kerjanya, boleh jadi oleh kereta yang dimilikinya, atau boleh jadi beberapa kerenah anda yang menjadi menyebabnya.
2. Meskipun begitu, usahlah risau, ia sekejap saja. Emosi pada orang lelaki umpama getah, sekejap saja telah kembali ke bentuk asal walaupun tadinya terhenyak pipih. Berbeza dengan anda bukan? Tatkala anda tertekan, emosi anda umpama ombak. Ombak memang tidak pernah reda, kalau reda pun mengambil masa yang lama.
3. Apabila lelaki menyendiri dan berdiam diri, biasanya disebabkan imejnya yang tergugat. Biarkan sahaja untuk tempoh-tempoh tertentu. Usah 'gatal-gatal' sangat memujuk. Kadang-kadang lelaki hanya perlukan 'tempoh bertenang' sebelum mengambil langkah seterusnya. Anda kelam- kabut, maka itu anda mudah marah, cemburu dan merajuk apabila berdepan dalam situasi begini. Ohhh, itu silap.
4. Lelaki selalunya dapat menyesuaikan diri apabila menghadapi kesukaran, berbeza wanita biasanya cukup risau dalam keadaan demikian. Dan usah risau sangat kalau lelaki cuba berjauhan dari anda dalam keadaan-keadaan demikian sebab semula jadinya lelaki terasa selesa berjauhan dengan keluarga. Ini tentu berbeza sekali dengan anda, yang suka dan berasa tenang bersama keluarga?
5. Lelaki itu cara fikirnya makro, iaitu dia melihat secara keseluruhan, sedangkan anda para wanita mempunyai penilaian bersifat mikro iaitu melihat sesuatu secara terperinci. Maka itu, usah hairan, terkadang suami selamba dengan masalah yang anda rasakan cukup berat. Anda telah kering air mata sedangkan dia masih belum menitis walau sebutir pun air mata.
6. Jika berlaku pertengkaran selalunya dia akan melawan habis-habisan dan anda pula mengalah dan pura-pura setuju demi perhubungan. Usah terasa teruk sangat dengan keadaan ini, lelaki memang begitu sentiasa mahu menang dan mahu sentiasa dilihat menang walaupun hatinya mengakui kesilapannya dan mahu berubah mengikut apa yang anda perkatakan.
7. Walaupun anda tahu anda benar dan anda tidak pernah berbuat salah, akhirilah semua pertengkaran dan perselisihan dengan anda yang meminta maaf. Anda mahukan dia yang meminta maaf? Usah harap. Lelaki memang berat untuk meminta maaf terutama daripada pasangannya. Ikut kajian, wanita lebih mudah meminta maaf dalam keadaan apa jua dan atas hal apa jua, maka gunakan kelebihan ini untuk lebih mudah meminta maaf walaupun tidak bersalah.
8. Satu lagi yang anda patut tahu tentang lelaki ialah mereka memang suka memberi arahan bagaikan ketua yang mempunyai kuasa. Usah dilawan, tapi layanlah hati sendiri dengan berleter hingga anda sendiri berasa puas. Tapi awas, jangan sampai berleter di hadapannya, itu boleh memburukkan keadaan.
9. Kata orang, wanita sinonim dengan leteran. Kalau tak pandai berleter bukan wanita namanya. Ya, teruskan saja berleter, hamburkan semua yang menekan kepala. Cuma mohon berleter di dalam bilik yang tertutup, sebab kucing pun pening dengan leteran anda.
10. Lelaki memang rimas dengan leteran dan cepat naik darah apabila asyik dileteri. Lihatlah betapa berbezanya seorang wanita dengan seorang lelaki. Tidakkah anda setuju jika dikatakan, adalah amat beruntung jika anda tahu lebih banyak tentang lelaki?
11. Mengapa lelaki begitu? Itulah bukti kekuasaan ALLAH. DIA menjadikan perbezaan yang ketara antara lelaki dengan wanita, agar apabila disatukan, terjalinlah satu bentuk kekuatan lantaran saling sempurna menyempurnakan - lengkap melengkapi. Semua kekurangan isteri akan dipenuhi oleh suami dan semua kekurangan suami akan dipenuhi pula oleh isteri.

hmmmm.... no komen! kalau dah namanya lelaki, tetap LELAKI!

Silapnya dia menilai kawan...


Pada mulanya...
Aku sangka dia, rupa-rupanya bukan...
Aku cuba lagi, mmm... ada respon...
Tapi tak lama, dia semakin hilang dan hilang...
Mungkin bukan dia orangnya yang aku cari selama ini...
Di hati hampir kecewa, jemu dalam penantian...
Tapi jauh di sudut hati dia tetap ada...
Aku cuba jauhkan diri, bayang-bayangnya tetap mengekori...
Satu ketika...
Dia datang lagi, aku tetap berdiri menanti dengan harapan...
Sangkaan aku kali ini tidak tepat...
Dia datang bukan untuk aku tetapi hanya untuk menyakiti...
Aku telah meneka, telah kuduga...
Janjinya lima belas tahun dulu kini terkubur...
Kerdilnya aku...
Hinanya aku...
Kami ibarat langit dan bumi...
Umpama enggang dan pipit...
Kini dia pergi lagi bersama serangkap janji yang tiada makna...
Semalam, kelmarin dia menjejakkan kakinya semula ke bumi salji...
Di sana... segalanya lebih bermakna bagi hidupnya...
Jauh di bumi asing...

Tuesday, December 16, 2008

Kelalaian orang tua, anak-anak jadi mangsa...


Inilah padahnya kalau ada segelintir manusia yang tidak tahu bersyukur atau tidak reda dengan dugaan dariNya. Jangan ingat kalau dah bergelar Haji ataupun Hajjah, ke tanah suci tiga empat kali setahun dosa diampunkan tuhan. Niat di hati belum tentu suci, jiwa belum tentu murni. Pakai tudung tiga empat lapis pun tak guna kalau asyik menuding jari mencari silap orang lain.

Kalau betul hati suci, murni... tidak sepatutnya menuduh sesama insan mahupun anak-anak yang sedang meningkat remaja. Siasat dan selidik dahulu betul atau tidak perbuatan hina itu dilakukan oleh mereka. Jangan ingat kalau anak lelaki berambut panjang mencuri. Dan jangan menuduh jika anak perempuan tidak menutup aurat tak pernah sembahyang. Jangan keruhkan suasana...

Proses pembesaran anak-anak remaja zaman sekarang tidak sama mendidik anak-anak remaja zaman 70 an. Cermin dulu diri sendiri, jangan salahkan orang lain jika berlaku perkara yang tidak diingini. Hidup ini masih panjang, impak dari menuduh tanpa sebarang bukti membawa padah! Anak-anak tidak akan menghormati walaupun bergelar saudara darah daging sendiri. Ingat, anak-anak makin membesar, orang tua akan bergelar 'warga emas' yang bakal memakai tongkat. Awas, jangan sampai ada yang 'pulangkan paku buah keras'. Anak-anak semakin berfikir menjadi manusia cerdik pandai, orang tua semakin tua berkerepot. Terlantar di katil reput... Nyanyok!

Remember... masa tua kita anak-anak yang akan menjaganya. Nasib kita bergantung pada anak-anak. Hari ini hati mereka terluka, selamanya mereka akan berdendam. Jangan terlalu menuduh mereka tanpa apa-apa bukti. Itulah harta yang paling berharga di dunia ini. Bukan rimbunan emas, bukan ribuan permata yang mendoakan kita, itu semua akan ditinggalkan bila telah meninggalkan dunia ini.

Anak-anak adalah anugerah tuhan, hitam putih hidup mereka bergantung kepada kita. Suka duka bersama mereka akan terbalas bahagia di satu masa kelak. Allah lebih mengetahui... insaflah!!!

Anak-anak bukan petualang...

Sunday, November 30, 2008

Cakar harimau di usia 40 an...

ANGKA 40 membawa persepsi yang berbeza terhadap lelaki dan wanita. Bagi lelaki usia 40 dianggap sebagai permulaan hidup baru, semangat baru, semakin matang. Bagi wanita usia 40 dikaitkan dengan perkara-perkara negatif, dan selalu dikaitkan dengan musim saham mula menurun.

Bukan berniat merendahkan orang perempuan, jauh sekali untuk memperlekeh kaum wanita. Cuma saya ingin bercakap perkara yang betul di depan mata. Satu hakikat perihal Adam dan Hawa.

Macam mana pun golongan pejuang wanita menegaskan tidak ada beza antara lelaki dan perempuan, saya tetap berasa ada perbezaan yang jelas. Ini bukan soal fizikal - yang memang jelas ada bezanya - tetapi ciri-ciri lain yang menyebabkan Leha dan Leman tidak serupa.

Sebenarnya, awal-awal sudah berbeza. Dari segi tahap kematangan semua orang mengakui perempuan lebih cepat dewasa berbanding lelaki. Anak perempuan baligh lebih awal dari lelaki. Ada gadis yang mula haid seawal sembilan tahun. Sebaliknya, ada lelaki yang sudah masuk usia 17 belum ada apa-apa.

Mereka yang mempunyai anak-anak lelaki dan perempuan boleh melihat hal yang sama. Baru darjah enam anak perempuan sudah boleh diharap mengemas bilik tidur, mencuci pinggan mangkuk, membancuh susu adik. Anak lelaki sudah tingkatan tiga pun masih tidak tahu apa-apa.

Sebab itu orang putih kata, kehidupan seorang lelaki bermula pada usia 40 tahun. Konon, pada usia ini lelaki menjadi lebih matang, tepat membuat keputusan, bijak memberi cadangan, lebih penyayang, lebih prihatin, lebih itu, lebih ini.

Hanya satu yang tidak sedap, malah tidak adil: konon pada usia 40 inilah degree kemiangan lelaki dikatakan semakin meningkat!

Miang, gatal, merenyam, gelenyar... banyak lagi istilah-istilah (maaf, sesetengahnya tidak sesuai disiarkan sebab kedengaran kurang sopan) yang seerti dengannya untuk menggambarkan perangai lelaki setelah melewati usia empat puluhan.

Orang perempuan selalu memberi alasan yang serupa untuk menguatkan andaian bahawa lelaki memang miang. Antaranya, yang paling biasa: suami mula menjeling wanita lain, suami mula main kayu tiga, suami kahwin baru.

Bukanlah hendak menyebelah lelaki, tetapi pada hemat saya andaian seperti itu adalah rambang dan sekali gus tidak adil. Sebab, bilangan suami yang main kayu tiga, atau membuka 'cawangan' baru adalah kecil, terlalu kecil. Mungkin yang jeling-jeling wanita lain ramai, tetapi percayalah jelingan itu tidak membawa apa-apa mudarat. Lagi pun ada sebab suami menjeling wanita lain.

Maaf cakap, ketika suami mula 'meriah habis' pada usia 40, wanita pada usia tersebut dikatakan mula mengendur dan 'dingin' dalam banyak hal. Sebenarnya, ini diakui sendiri oleh ramai wanita, sebab itu mereka tidak suka usia empat puluhan disebut.

Pendek kata, angka 40 membawa persepsi yang berbeza kepada lelaki dan wanita. Bagi lelaki, usia tersebut dikaitkan dengan kematangan dan kehebatan, bagi perempuan, usia tersebut sering digambarkan sebagai peringkat saham menurun.

Kalau ada suami yang mula menunjukkan tanda-tanda 'keriangan' luar biasa, saya ada panduan untuk isteri menyekat suami main mata dengan orang lain. Kaedah ini tidak ada dalam buku motivasi suami-isteri, tetapi boleh dicuba.

Pertama, layan suami seperti biasa. Hangatkan suasana dengan kata-kata yang memberangsangkan. Contoh: "Fuhhh, misai abang sekarang tebal semacam, kita tengok pun geram!" Atau: "Abang sejak minum kopi herba tu, kita rasa luar biasa!"

Kata-kata seperti ini boleh membangkitkan semangat dan suami merasa dihargai. Tetapi jangan cakap sahaja, isteri patut buktikan dengan perbuatan. Jika hanya pandai memuji misai, tetapi di bilik tidur isteri rebah dan tidur macam tunggul, pujian tentang misai itu tidak bererti langsung.

Tidak guna menyiapkan kopi dengan tujuh ramuan herba, sekiranya di katil isteri berdengkur kuat seperti bom, tanpa sedikit pun menghiraukan perasaan suami yang seperti gelora tsunami.

Masalahnya ialah wanita pada usia 40, lebih-lebih lagi yang sudah beranak ramai, sudah mula dingin seks. Bukan putus haid, tetapi mula tidak berapa minat mengadakan hubungan kelamin. Mungkin sebab kesibukan di pejabat atau letih melayan anak-anak sepanjang hari di rumah, isteri menjadi pasif di katil. Letak sahaja kepala di bantal, terus berdengkur.

Pada hemat saya, tanpa mengira usia, isteri patut bijak melakukan reaksi-reaksi hangat semasa berdua di kamar tidur. Mungkin boleh cuba urutan cakar harimau yang popular itu. Sambil mencakar boleh bergurau senda, dan puji-puji tentang misai.

Kalau cakaran harimau sudah mengena, suami yang letih menjadi segar semula. Pasti suami akan membalas dengan cakaran kucing jantan. Bayangkan apa akan terjadi apabila cakar berbalas cakar. Tentu harimau akan mengaum. Tapi awas, jangan sampai kena tendang ke bawah katil!!!

Kedua, isteri mesti terus bergaya. Sebenarnya wanita pada usia 40-45, masih cantik dan menawan. Masih anggun dan mempesona. Memanglah tidak 'cun-melecun' seperti gadis belasan tahun 'trang-tang-tang'. Tetapi sekiranya bijak mendandan diri, suami pasti tidak menjeling pada orang lain.

Masalahnya ialah sesetengah isteri, terutama yang menjadi suri rumah sepenuh masa, tidak menghiraukan soal keterampilan diri. Tidaklah selekeh, tetapi kurang mesra alam. Rambut tidak disisir, menggerbang macam langsuir atau penunggu pohon beringin dalam Misteri Nusantara. Dahi berkerut, bibir berkedut. Tanpa bedak, tanpa gincu. Pipi pun berminyak semacam.

Sudahlah begitu, pakaian pun asyik kain batik lusuh dengan t-shirt Pagoda leher bulat yang ketiaknya terkoyak sedikit. Ini sudah menjadi uniform tidak rasmi suri rumah yang tidak berseni. Sesetengahnya langsung tidak berbaju, hanya berkemban. Sudahlah berkemban, nampak bulu ketiak keriting, betul-betul macam ibu si Tenggang.

Sebenarnya, mendandan diri bukan susah sangat. Lagi pun kebanyakan suami tidak cerewet sangat. Suami tidak mengharapkan isteri menyambutnya dengan pakaian berjenama antarabangsa, atau jari lentik dengan kuku berwarna, bibir merah dan basah berkilat, rambut ikal mayang teknik rebonding, alis lentik bagai penari Mak Yong.

Apa yang dikehendaki oleh kebanyakan suami ialah penampilan seorang isteri yang kemas, sopan dan kelihatan manja. Jangan lentuk sangat, suami naik lemas pula. Rambut perlu disisir kemas, pada hari-hari tertentu (petang Khamis umpamanya!) boleh letak bunga rosdi kepala. Tetapi, jangan pula terlebih hingga pacak bunga manggar di kepala. Nanti suami ingat isteri sudah sewel.

Pipi patut dihias supaya tidak nampak berminyak macam mamak jual capati. Kalau tidak mampu pakai bedak yang berjenama, bedak biasa pun boleh, asalkan disapu dengan kemas. Jangan asyik lumur dengan bedak beras sejuk sehingga wajah kelihatan seperti wayang China purba!

Tidak salah menyambut kepulangan suami dengan haruman. Semburlah pewangi yang boleh membangkitkan semangat. Kalau tidak ada pewangi pun gunakanlah haruman ash dari bunga cempaka, melur, kenanga atau lain-lain bunga wangi. Kalau pun teruk memasak di dapur pastikan bau serbuk kari, sambal belacan, budu, atau bau ikan pekasam goreng tidak melekat di tubuh.

Ketiga, mesti selalu senyum. Sambutlah suami dengan senyum paling manis. Senyum yang ikhlas dan bukan dibuat-buat. Ingat, orang lelaki dapat membaca antara senyuman ikhlas dan senyum palsu. Tetapi, jangan tersengih tidak tentu pasal, nanti suami ingat isteri tersampuk puntianak sundal malam.

Tidaklah diharapkan isteri mengurut-urut bahu atau dada suami sebaik masuk ke rumah, lebih-lebih lagi di hadapan anak-anak. Memadailah isteri menegur: "Abang nampak letih, boleh kita ambilkan air? Abang nak air sejuk atau air panas?"

Keempat, etika di bilik tidur. Ini paling penting, sebab bilik tidur adalah tempat rehat bagi suami isteri. Tempat tidur mesti selalu kemas dan menarik. Semburkan haruman supaya semerbak sepanjang malam. Sesekali taburkan bunga-bunga wangi di atas tilam. Barulah bersemangat untuk cakaran harimau atau cakaran kucing.

Malangnya, bagi isteri yang sudah melewati empat puluhan, bau haruman di kamar beradu biasanya tidak dihiraukan lagi. Tidak ada bau minyak wangi, seperti zaman baru-baru kahwin dulu. Apa yang memenuhi bilik tidur sekarang hanyalah bau minyak angin.

Bilik tidur penuh dengan beraneka minyak angin. Penjuru katil ada minyak lenguh sendi, tepi bantal ada minyak sengal tulang, atas tilam ada minyak pening kepala, bawah katil pun ada minyak semput.

Walaupun sudah lenguh sana-sini, minyak-minyak itu bukan di kamar tidur tempatnya. Kalau setiap malam hidung suami tersumbat bau minyak angin, matilah seleranya untuk mencakar. Ini yang isteri kena faham.

Selamat mencakar ..... Aummmm !!!!

Sunday, November 16, 2008

Hmmmm... sedap kek nih!



Ginilah idup, bawa haluan sendiri... kadang2 lepas keje member ajak lepak2 kat kopitiam pak li sec 18, teman join la skali. Pekena ice blended tiramisu ngn laksa katong... perggghhhhh!!!!

Tapi aritu makan kek jer, sedapnyerrrrrr... Memang sedap!!!
Kek harijadi adik2 kat opis... kek coklat strawberi, my fevret tuhhh...
Sejambak bunga untuknya, tanda ingatan tulus ikhlas dari aku...

Hmmm... Pastu main bowling kat tingkat atas. Tapi bila anak-anak dah asyik sms, tanya bila kul brapa nak balik... kena la angkat kaki, balikkkkk!!!

Sunday, November 9, 2008

Doa untuknya...

Semalam aku mendapat khabar berita daripada bekas kakak ipar. "Mak sedang sakit", katanya dengan perlahan. Termenung aku seketika. Terbayang wajah tenangnya... wajah tua yang selalu senyum bila aku menciumnya. Tangannya kemas mendakap tubuhku bila aku memeluknya, sambil berbisik "Jangan lupa datang lagi, bawa anak-anak sekali..." Lama dia memegang tangan aku, dalam senyum aku tahu dia sebak.

Itu dulu. Lebih kurang empat lima tahun lepas. Kali terakhir kami bertemu sebelum dia berangkat ke tanah suci menunaikan umrah. Selepas itu aku cuma bertanya khabar saja. Bukan tidak sudi, tetapi tidak mahu airmatanya mengalir bila kami berjumpa. Aku tahu, dia terluka dan aku pun terluka. Semuanya disebabkan sedikit salah faham antara kami dan keluarga.

Petang semalam aku membawa anak-anak bertemunya yang kini terlantar. Usianya hampir tujuh puluh lima tahun. Tubuhnya bertambah susut, kulitnya makin gelap. Mungkin disebabkan selera makannya hilang sejak akhir-akhir ini. Tidak seperti biasa, matanya hanya pejam. Tiada senyuman, tiada bisikan. Cuma mulutnya bergerak-gerak.

Aku genggam tangannya, sejuk. Kakinya juga sejuk. "Semalam mak meracau-racau..." kata bekas adik ipar. "Tapi doktor kata keadaannya stabil. Cuma mungkin sebab ubat yang dimakannya belum sesuai dengan dirinya..." tambahnya lagi. Aku genggam tangannnya kemas...

Aku jadi risau. Timbul rasa sesal dalam diri... kerana dah lama tidak datang menjenguknya. Aku tau, dia berkecil hati dengan keputusan aku. Dalam hal ini, kadang-kadang aku terpaksa ego untuk menempuh hidup mendatang. Mahkamah keluarga tidak dapat menyelesaikan masalah kami. Pernah terkeluar kata-kata dari mulutnya,aku ni keras kepala dan berhati batu. Mungkin benar, aku terlalu tegas dengan keputusan. Biarlah, benda dah berlalu... Yang luka aku, yang diluka pun aku dan yang terluka pun aku...

Anak-anak mengurut-urut kakinya yang sejuk. Aku amat berharap dia membuka matanya. Walaupun dia sudah tidak kenal aku, malah anak-anaknya atau sesiapa yang datang, sekurang-kurang dia dengar suara aku. Biar dia tahu, aku kini ada di sampingnya...

Sehinggalah tiba masa aku beredar, matanya masih tertutup rapat. Anak-anak aku juga sedih melihat keadaan 'Tok Mak' mereka. Namun aku tetap berdoa agar dia kembali pulih dan sihat seperti sediakala. Walaupun dia bekas ibu mertua, aku tetap menghormatinya. Dia terlalu baik dan selalu mengambil berat. Hingga sekarang aku sentiasa menanti berita dari anak-anaknya, agar dia telah kembali sedar....

Wednesday, November 5, 2008

Kita manusia tidak sempurna


Apakah yang engkau cari
Tak kau temukan di hatiku
Apakah yang engkau inginkan
Tak dapat lagiku penuhi
Begitulah aku
Fahamilah aku

Mungkin
Aku tidaklah sempurna
Tetapi hatiku memiliku sepanjang umurku
Mungkin aku tak bisa memiliki
Dirimu seumur hidupku

Apakah yang engkau cari
Tak kau temukan di hatiku
Apakah yang engkau inginkan
Tak dapat lagiku penuhi
Begitulah aku
Fahamilah aku

Mungkin
Aku tidaklah sempurna
Tetapi hatiku memiliku sepanjang umurmu

Mungkin
Aku tak bisa memiliki
Dirimu seumur hidupku

****************************************
Hayatilah senikata lagu Samson...
Manusia ni tak pernah puas dengan apa yang ada...
Ego dalam diri sentiasa menguasai hati dan jiwa...
Ha ha ha... kadang2 hidup ni kena ada ego, tpi jgn over!!!

Tuesday, November 4, 2008

Apa yang lelaki mahu?


Kisah pergaduhan pasangan artis yang sedang hangat diperkatakan masa ini amat mengecewakan. Pasangan yang dianggap romantis dan jarang dilanda gosip panas akhirnya menemui jalan penyelesaian di pintu mahkamah syariah. Pastinya hubungan mereka telah lama dingin hanya retak menunggu belah. Dari kata-kata dan luahan isteri seperti telah mempunyai masalah rumahtangga... "Asyik sibuk dengan perempuan jer..." Nyata dan jelas, dari ayat yang keluar dari mulut, si isteri telah lama memendam rasa. Mungkin juga mereka selalu bertikam lidah tentang masalah ini, cuma belum meletup dan diketahui umum.

Sedih, pasangan ini juga dianggap idola kepada peminat sebagai suami isteri yang menjadi contoh bagi pasangan-pasangan lain. Mana tidaknya, setiap kali ada gathering ataupun majlis-majlis selebriti mereka amat romantis sekali. Ada ketikanya makan pun bersuap, tangan asyik di pinggang. Amat mengagumkan! Timbul pula rasa cemburu...

Tapi bila meletusnya berita hangat, dengan sekelip mata aku telah hilang respek pada lelaki itu! Memang biasa bagi lelaki kalau ada perempuan simpanan, tidak pelik kalau setiap malam ada suami tidur dengan handset di tangan, perkara biasa kalau lelaki keluar makan tengah hari dengan girlfriend walaupun isteri memasak di rumah.... Tetapi yang aku geram bila memikirkan artis lelaki itu sanggup berpoya-poya sedangkan isterinya baru saja bersalin. Masih dalam pantang! Rasanya sakit bersalin pun belum pulih lagi!!! Wahai kaum lelaki, tahu tak betapa sakitnya mengeluarkan zuriat dari rahim... azabnya sakit ketika bersalin!

Aku juga tidak bersetuju dengan cara artis perempuan menyelesaikan kemelut yang mereka hadapi. Menyerang dan menjerit di khalayak ramai. Cara begitu tidak menyelesaikan masalah, malah orang keliling akan bertepuk tangan melihat drama 'real' di depan mata. Memang tidak profesional. Tapi iyer la... hati tengah menggelegak, langit pun boleh runtuh. Orang tengah marah, macam-macam boleh jadi.

Entahlah... perkara begini bukan terjadi di kalangan selebriti, rumahtangga orang lain pun selalu meletup juga, macam Altantuya kena letup dgn C4. Bila mata sudah dikaburi iblis, mabuk asmara pun menjadi-jadi... rumah atas langit pun boleh runtuh. Mulalah, siang malam kira bulan bintang. Pergi mana-mana pun hanya wajahnya yang menjelma. Angau, khayal, makan tak kenyang, mandi tak basah, tidur tak lena. Mulalah lupa nak beli barang dapur, lupa bantu isteri salin lampin anak, lupa nak mop lantai setiap hari minggu. Hand set pun bawa mandi, takut buah hati merajuk.

Bila ikan di depan mata takkan nak tengok je, betoi tak? Sanggup serahkan jiwa dan raga, rasa dunia ini miliknya!!!

Tidak dinafikan, salah perempuan juga. Gelap mata bila diumpan dengan wang ringgit, harta berjuta. Agaknya hidup di Kuala Lumpur ni perlukan sara hidup yang tinggi. Mana cukup kalau kerja model atau pelakon tambahan nak sewa villa atau kondo tinggi mencecah awan. Perfume mesti berjenama, takkan nak guna deodoran jer, ketiak berbau Bangla pun tak nak dekat. Nak beli make up je beratus ringgit, nak tampal muka yang banyak jeragat dan jerawat. Nak jaga 'standard'... makan habis koman pun kat Starbuck, Victoria Station, Secret Recipe....

Kalau pilih lelaki bujang konfem tak mampu, nak tak nak kena cari 'laki orang' yang berduit. Takkan nak teguk sirap ais dengan goreng pisang jer. Lama-lama kembong, tak pun kuku patah tak cukup vitamin. Mulalah menggesel-gesel lelaki yang poket penuh. Tak kiralah laki orang ker, tunang orang ker, lelaki dah ada cucu ker... Hmmm.... kalau dah dapat yang muda dan ranum, apalagi... lelaki sanggup tinggalkan keluarga demi kekasih tercinta.

Maka keluarlah statement; "A hadir dalam hidup saya sebagai pembakar semangat, M pula sebagai penyelamat dalam kehidupan saya!"... Apa maknanya semua ini? Lelaki ini memang buta hati perut!

Bila dengar statement lelaki ini, hati aku yang rasa terbakar... Senangnya lelaki mencari jalan penyelesaian. Ingat perempuan ni macam kain buruk ker, ingat macam pampes ker, dah pakai lepas tu buang!!! Apa lagi yang dia mahu, dapat isteri yang cantik, kulit putih bersih gebu, sanggup berkorban mencari nafkah bantu suami, anak tiga tapi badan macam anak dara! Tapi bab-bab dalaman tu aku tak tahu larrrr...

Dunia, dunia, dunia... makin lama, makin panas!

Monday, November 3, 2008

Bersantai di Janda Baik...












Bekerja sambil bersantai... memang seronok, memang best! Program ini dianjurkan oleh team Web Multimedia (Editor, Designer, Programmer). Penginapan ditaja oleh bos (rumah bos), so tak ada masalah lah nak cari tempat tidur. Seperti biasa... akulah jadi tukang masak... makan tengahari, makan malam, sarapan pagi... wah.. best sangat. Malam minggu BBQ, makan sampai pukul 3 pagi!!! Anak-anak mengeliat bila time balik, mereka seronok di sana.

Air terjun yang cetek memang sejuk dan menyamankan. Suasananya mendamaikan jiwa... tapi bila anak menjerit ada pacat, semua bertempiaran lari... ha ha ha.

Ikan dalam kolam, berebut-rebut nak tangkap buat bakar... hampeh, puas kejar tpi tak dapat sekor pun. Pancing pun tunggu lama baru dapat...

Seronok, tapi tak boleh lama2... kena balik opis, nak siapkan kerja pulak.

TQ Afif & wife.
To Warda, Ana, Nisha, Akma, Nana, Achol, Zul, Cat, Din, Yo, Ayie... Thanks to u oll!!

Friday, October 31, 2008

Pincangnya hidup Paman

Satu lagi kisah yang aku patut paparkan di sini. Bukan riak atau takbur menceritakan kepincangan hidup seorang lelaki tapi inilah realiti hidup yang berlaku ke atas dirinya sekarang. Sebagai insan biasa kita tidak terlepas dari berbuat silap, tetapi bagi aku kesilapan ini memang tiada kemaafan. Memang cari penyakit!

Paman, seorang lelaki tua yang usianya mencecah 70 tahun. Aku mengenalinya sebulan yang lalu. Pada mula menatap wajahnya aku merasa kasihan, kerana hidupnya tiada siapa yang peduli. Jalannya sudah senget sebelah. Kakinya seakan tidak mampu memijak lantai yang rata, mungkin sakit agaknya. Kain pelikat yang dipakainya tidak kuat diikat, hamper terlondeh. Memang dia sudah tidak berupaya lagi…

Namun begitu dia cuba menggagahkan diri, mundar mandir di ruang tamu tanpa hala tujuan. Tangannya sesekali berpaut di dinding. Walau tak larat dia tetap berjalan. Mungkin ingin mengetahui siapa aku dan ingin berbual menghilangkan bosan. Dia tidak senyum, tapi matanya ligat memandang sekeliling. Ketahuilah, nikmat yang tuhan berikan padanya sudah terhakis sediki demi sedikit. Kebahagiaan dan kenikmatan dunia telah ditarik perlahan-lahan, yang ada hanya azab dariNya.

Bila seseorang bercerita tentangnya, barulah aku tahu kenapa dia jadi begitu. Aku terus tersentap dan malas memandang wajah tuanya. Tiba-tiba perasaan meluat yang teramat mula timbul. Memang patut dia dibuang dari keluaganya sendiri! Paman perlu disisihkan jika cerita yang aku dengar itu adalah benar!

Paman… rupanya-rupanya dia seorang kasanova di waktu mudanya. Baru aku tahu, dia juga pernah beristeri lebih dari satu, dua & tiga… Aku tidak ambil kisah tentang isteri no dua, tiga atau pun empat. Tetapi aku terharu dengan kisah hidup isterinya yang pertama. Walaupun aku tidak kenal isterinya itu, aku pasti dia juga memendam rasa dengan sikap Paman. Orang Malaysia, bangsa Melayu… senang cerita ‘orang kita’.

Tiga puluh tahun lalu, Paman punya isteri dan sembilan orang anak. Aku tidak tahu kisah silam mereka, tapi hidup mereka bahagia… masakan punya anak sembilan orang. Dalam diam Paman simpan perempuan ‘warga asing’. Lelaki segak gagah, lelaki macho, berani, mestilah punya ramai perempuan. Tapi ‘taste’ Paman orang seberang. Bermula detik inilah Paman tidak hiraukan keluarga. Dia lebih utamakan orang lain dari keluarga sendiri.

Dalam diam, Paman sanggup tinggalkan isteri, sembilan anak dan merantau ke negara orang. Paman sanggup jual tanah pusaka dan bergadai demi perempuan. Tinggallah isterinya terkontang-kanting menjaga anak. Bayangkan… betapa seksanya wanita itu menyuap nasi, ubi kayu, pisang rebus, kanji tidak bergaram ke mulut anak-anak. Kadang-kadang kerak nasi semalam disimpan dan direndam untuk anak-anak makan. Nak jumpa beras, ikan masin jauh sekali. Meminta belas ehsan dari jiran, adik beradik dan saudara mara untuk sekolahkan anak. Tuhan maha pengasih dan penyayang… Kini semua anak-anaknya berjaya.

Setelah tiga puluh tahun Paman di Negara orang, dia pulang ke Malaysia. Dia dibuang oleh keluarga di seberang kerana tiada berharta! Namun sukar untuk keluarganya di Malaysia menerima dengan tangan terbuka. Malang bagi Paman, dia nayris-nyaris tidak dihantar ke rumah orang tua. Tiada kemaafan dari anak-anak dan juga isterinya yang hampir tiga puluh tahun hidup digantung tidak bertali. Lelaki itu memang tidak berhati perut!

Nasib baiklah ada seorang hamba Allah ini yang sanggup memberi makan minum. Menyediakan tempat tinggal yang selesa untuk Paman. Membawanya ke hospital setiap minggu memeriksa kencing manis. Terkumat kamit mulutnya bercakap dalam bahasa Jepun, Minang, Jawa, Orang putih dan Bahasa Melayu. Itulah kepandaian Paman. Bahasa menunjukkan bangsa. Tapi bagi Paman, pandai bercakap dalam pelbagai bahasa adalah untuk mencari mangsa.

Aku bukan menghina Paman, kutuk pun bukan. Tapi aku kesal lelaki yang lahir di zaman perang Jepun tidak ada kesedaran. Sepatutnya dia menjadi idola kepada anak-anak muda agar menjadi manusia yang berkualiti, berguna kepada bangsa dan negara.

Aku prihatin ke atas nasib isteri Paman. Tidak dapat aku bayangkan bagaimana seorang isteri menjaga anak seramai sembilan orang dengan tulang empat kerat. Betapa cekal dan gigihnya dia membanting tulang. Ishhhh…. Aku hampir menitiskan airmata bila mengenangkannya.

Aku harap Paman kembali ke pangkal jalan. ‘Kubur kata mari, dunia kata pergi’… Ingatlah, kita bukan selama-lamanya di dunia ini. Yang kekal, yang abadi… semuanya kekal disisiNya nanti.

Wednesday, October 29, 2008

Krisis jiwa di usia emas

Baru-baru ini aku menjenguk orang yang selama ini aku hormati dan sanjung tinggi. Usianya hampir sebaya dengan ibu. Aku juga menganggapnya sebagai ibu kandung. Hampir berbulan tidak bertemunya. Cuma bertanya khabar melalui telefon.

Terharu... bila saja menatap wajah ibu J. Aku dapat rasa apa yang terbuku dihatinya. Apa yang terpancar di wajahnya itulah yang bermain di lubuk jiwanya. Senyumannya tidak semanis dulu, wajahnya tidak ceria seperti setahun lalu. Banyak keluhan dan dengusan darinya. Matanya merah menahan marah. Namun aku tahu dia sedih, sebak, kesal dengan nasib yang menimpa dirinya.

"Biar mati laki daripada tengok suami kahwin lain..." Aku hanya mengiyakannya, mengangguk apa yang dikatakannya. Biarlah, sekurang-kurangnya dia akan merasa lega. Aku hanya mendengar luahannya. Entah berapa lama disimpannya ayat2 itu di kotak fikiran. Aku tahu hatinya telah berkudis menahan derita ditinggalkan suami. Biasalah lelaki, dapat pucuk muda, daun tua dah tak berguna lagi. Tunggu layu, kering, lama-lama mati...

Itulah hak istimewa lelaki. Mereka ada kuota boleh kahwin empat. Boleh pilih mana yang sedap, mana yang ketat dan bertenaga... Tapi bila menopos, good bye! Kadang-kadang belum sempat menopos, suami dah cari lain. Inilah hakikat kaum wanita kena terima... itulah sebabnya ramai wanita tua sebelum waktu. Nak pakai botoks pun dah tak guna, harapkan muka cantik tapi part lain hancur! Bila dah kerepot macam-macam boleh jadi. Ha ha ha...

Entahlah... tapi aku andaikan; Kalaulah orang perempuan boleh jatuhkan talak, rasanya ramai lelaki jadi duda. Kalaulah orang perempuan boleh kahwin empat, huhhh... ramai orang lelaki merana. Di zaman sekarang ni apa yang orang perempuan tak boleh buat? Rasanya 80 peratus urusan rumahtangga para isteri yang lakukan. Betul tak? (jangan terasa yerk)...

"Muka aku ni dah berkedut seribu, dah tak sedap dipandang. Sana kendur, sini menggelebeh... dah tak ada nikmatnya", luahnya penuh perasaan. Hmmmm... no komen. Kadang-kadang ada betulnya, memang kebanyakannya nyata pun! Tapi, ye lah... itu semua takdir. Sebagai makhluk tuhan kita kena terima Qada dan Qadar dariNya.

Lagi terharu bila ibu J mula menitiskan airmata. Siapa yang memahami isi hatinya di tika ini? Siapa yang diperlukannya di saat dia sunyi? Walaupun mulutnya kerap berkata benci, aku tahu dia masih sayangkan suaminya. Mana taknya 40 tahun hidup bersama, sudah bercucu cicit. Namun ego ibu J tetap tinggi melangit, dia kata boleh hidup tanpa suami. Anak-anak boleh bagi makan. Memang benar, aku akui... tapi disebalik egonya itu aku tahu dia sentiasa menanti kepulangan suaminya.

Kasih sayang dari suaminya adalah pengubat segala sakit di hati, perut lapar pun boleh jadi kenyang. Hari-hari berlaukkan ikan masin pun tidak mengapa, asalkan suami ada di sisi.Di saat menghabiskan sisa usia emas ini tidak perlu intan berlian keliling badan, tidak perlu berkaraoke siang malam dan tidak perlu berjalan berkepit peluk pinggang. Cukup sekadar menghabiskan masa ke masjid bersama atau ke mana saja, asalkan berdua.

Cerita suaminya berkahwin lain sudah lama aku dengar. Tapi aku hanya berdiam, berdoa agar berita itu tidak benar. Bagai sekelip mata kebahagiaanya diragut. Kalau dulu mereka seperti sepasang kekasih memadu asmara bersaksikan bulan & bintang. Namun segalanya ketentuan illahi. Itulah nasib wanita, habis sepah, madu dibuang. Kalau dulu ibu J sentiasa ceria, tetapi sekarang dialah yang paling berduka. Wajahnya semakin dimamah usia, apatahlagi dengan masalah yang dihadapinya sekarang. Segalanya jelas dan nyata, dia menderita! Kerut dan kedutnya menceritakan kerinduannya pada orang yang di sayangi. Yang merampas kebahagiaannya adalah juga seorang perempuan. So, apa nak di katakan lagi...

Kadang-kadang inilah dugaan yang tuhan berikan pada umatnya. Mampu atau tidak menghadapinya, terpulanglah pada diri sendiri. Cabaran dan dugaan yang Allah berikan banyak hikmahnya. Sebenarnya, itulah jalan untuk kita mendekatkan diri denganNya. Untuk ibu J, tenangkanlah hati dan jiwa, berdoalah agar segala amalan kita dinilai dan diterima. Kuatkan semangat, ini adalah dugaanNya. InsyaAllah.

Jiwa perempuan dipenuhi dengan rasa cinta dan perasaan cemburu. Tetapi lelaki hanya sedikit ruang cinta untuk diberikan kepada orang perempuan. So, peliharalah perasaan cinta dan kasih sayang bila telah memilikinya.... babai!

Tuesday, October 21, 2008

Pieces of me...

Semalam demam... semuanya rasa tak kena...
Tapi arini rasa ok skit, mgkin perubahan cuaca...
Kadang2 hujan, kadang2 panas terik...
Suara pun serak2... panas kut...
Bila tengok cerita Korea ilang rasa demam...
Cerita kelakar, tapi ending sedey la pulak...
Dalam hati terasa nak gelak jerrrr...
Macam kucing niiiii...

Sunday, October 19, 2008

Dream is over...


Duniaku sepi kembali...
Cinta telah membuatkan kita segar...
Cinta mewarnai hidup agar lebih bermakna...
Tapi sebagai insan biasa, insan kerdil, insan tuli...
Rasa kecewa & kecundang tetap hinggap...
Mengikis setiap cahaya yang menyinari...
Maka, pudarlah cinta, kusamlah hati...
Jadilah aku seperti dulu...

Monday, September 22, 2008

...dari kami

Pesta lambung syiling dah bermula!

Inilah situasi kelakar yang telahpun bermula untuk lelaki-lelaki yang beristeri lebih dari satu. Semalam seorang teman lama datang berjumpa aku di pejabat. Kusut masai, muka berkerut seribu. Rasanya sudah bertahun keadaannya begitu, tiap kali hari raya masalah yang sama dihadapinya. Dirinya tak ubah seperti kambing hilang anak, aku yang jadi mangsa, kena bantu selesaikan masalahnya.

Aku tahu tujuan kedatangannya kali ini. Seperti biasa kunjungannya hanya untuk minta pendapat dan nasihat! Itulah bahananya, kalau kahwin lebih dari satu. Nasib baik baru dua, kalau tiga isteri pasti haru biru. Aku hampir ketawa melihat wajahnya, aku ketawa... har har har har!

"Aku pening, pening dibuatnya..." luahnya.
"Apa nak dipeningkan, buatlah macam tahun lepas. Raya pertama rumah isteri pertama. Hari raya ketiga di rumah isteri kedua..."
"Tak boleh. Isteri kedua dah mengamuk, kena ikut dia tahun ni. Giliran dia pula hari raya pertama."
"So, apa masalahnya sekarang?"
"Masalah, masalah... Isteri pertama tak bagi, hari raya pertama mesti dengan dia. Itu perjanjian kami sebelum dia benarkan aku kahwin lagi satu."
"Hmmm... aku dah cakap awal-awal dulu, sebelum kau ambil keputusan kahwin lagi. Inilah masalah yang kau kena hadapi..."
"Masalahnya tang raya jer.... hari-hari lain no problem."

Itulah lelaki. Bila nak pasang lagi satu sanggup redah lautan api. Apa pun rela buat asalkan dapat bantal peluk baru yang empuk dan tak berhabuk. Yang pertama sahlah dah tak ranum, peluk pun dah tak sesedap masa baru kahwin. Yang kedua pulak tu dapat anak dara, huhhhhh... sanggup berhabis duit, berhutang sana sini buat kenduri tujuh hari tujuh malam. Hidup akan lebih bermakna jika ramai isteri. Bukti kejantanan seorang lelaki! Bila ditanya ikut sunnah nabi, kata mereka. Tak boleh kata apa, kaum wanita angkat tangan bila mereka mula berhujah tentang sunnah.

Ramai lelaki yang aku kenal berkahwin lebih dari satu. Dari barat, utara, timur hingga ke selatan adalah seorang dua terdiri dari sahabat lama. Ada yang bahagia, tetapi lebih ramai berduka. Bukan dari segi kewangan tetapi gagal menjalani tanggungjawab sepenuhnya. Mungkin isteri-isteri mereka 'demand' terlalu tinggi. Akhirnya ada yang mengambil jalan mudah, melepaskan salah satu di antara isteri-isteri mereka. Mulalah meratap tangis, rela dalam terpaksa. Apalagi... mulalah panjat tangga mahkamah, sehari suntuk di pejabat agama mohon hak yang selama ini diabaikan. Itulah di antara sebab kenapa ramai lelaki yang berkepala botak! Hmmm... dunia, dunia...

Tapi, bukan semua lelaki suka berkahwin lebih dari satu, dua atau tiga. Ramai yang setia pada yang satu. Tahniah! Yang telah kematian isteri pun ada yang tidak kisah untuk mencari pengganti. Bertahun-tahun menduda, alasan mereka... nak besarkan anak-anak, gua respect lu!

Untuk sahabat lama yang masih pening-pening lalat mencari jalan penyelesaian, nak berhari raya ke rumah isteri yang mana satu, aku nasihatkan buatlah cara muktamad. Lambung duit syiling... suruh isteri-isteri pilih bunya raya atau tepak sirih (syiling dua puluh sen). Kalau nak lagi besar lambung duit lima puluh sen! Biar adil dan saksama.

Elakkan air mata tumpah di hari yang mulia ini... kerana hati wanita itu terlalu lembut dan sensitif.

Salam Aidilfitri!

Thursday, September 18, 2008

Adik-adik angkat...



Tak sangka mereka masih ingat pada aku. Adik-adik angkat ni semua masih belajar di UIA (Universiti Islam Antarabangsa). Happy sangat bila berjumpa dengan diaorang ni. Semuanya masih singgle...

So, untuk adik-adik tersayang ucapan terima kasih tidak terhingga kerana sudi datang jenguk kakak yang dah singgle ni...

Good luck for u all...

Tuesday, September 16, 2008

Tat sekundang kuih dahlia, jemput datang di hari raya...







Gembira anak-anak bila tengok balang sudah penuh dengan pelbagai biskut. Sibuk bercerita dengan kawan-kawan, aku dah siapkan enam jenis biskut. Hmmm... apalagi, selepas berbuka puasa pintu rumah mula diketuk, kawan-kawan datang nak rasa kuih... alamatnya makin surut la kuih tu, nampak gayanya tak sempat tunggu raya!

Hampir empat tahun tak buat biskut raya. Beli pun tidak. Bukan kedekut, bukan nak berjimat, tapi bila time raya aku lari jauh-jauh. Hilangkan diri. Tutup telinga bila dengar lagu raya. Tak sanggup rasanya... Banyak sangat peristiwa yang menyentap kalbu ketika itu... Hmmm... Itu empat tahun lalu, tapi sekarang aku dah boleh terima semuanya. Mungkin berkat doa seorang ibu agaknya...

Walaupun 13 hari lagi nak raya, bunyi mercun mula bergema menyemarakkan lagi suasana. Kat corong radio lagu raya dah bergema, sedih ada, sebak pun ada. Rasa seperti esok Syawal menjelma. Aku yang risau, banyak urusan yang masih belum selesai. Terutama persiapan anak-anak. Kalau diikutkan sejarah lalu, semuanya dibeli last minute! Maklumlah... masa terlalu suntuk. Semuanya kena buat pada hari cuti. Kalau hari bekerja memang tak sempat...

Buat masa ni aku hanya mampu sediakan biskut raya untuk anak-anak. At least mereka akan rasa gembira. Walaupun pinggang aku rasa nak patah duduk lama menguli tepung, menerap biskut, tetap bersemangat bila anak-anak turut sama membantu. Hmmm... tapi sekejap jer. Mula-mula riuh rendah di dapur bersama mereka, tapi lama-lama aku yang tinggal seorang sebab anak-anak mula keletihan...

So... kalau ada yang berminat dengan biskut ana tu, boleh minta resepi... boleh kita kongsi sama2. Sedap atau tak sedap wallalhualam... tapi orang yang kat utara tu habaq kat chek "biskut tu manis macam tuannya...". Ha ha ha ha...

Selamat menyambut hari lebaran...

Tuesday, September 9, 2008

Gembira dalam duka...

Hari ini dah sembilan hari umat Islam berpuasa. Ramadan, bulan yang dilimpahkan beribu rahmat. Segala amalan dikira berganda di samping diberi diskaun-diskaun yang maha hebat. Peluang keemasan inilah yang sepatutnya kita rebut dan jangan lepaskan!

Tapi... di bulan puasa kepenatan bertambah. Akulah ibu, akulah ayah. Dari jam 4 pagi mengejutkan anak-anak bersahur, menghantar ke sekolah dan aku terus ke tempat kerja. Rutin harian yang sememangnya sibuk di pejabat. Menyiapkan pelbagai kerja yang tersedia ada. Melayan tetamu yang datang. Jam 5 petang berperang dengan kesesakan di jalan raya mengejar masa untuk sampai ke rumah sebelum berbuka. Sakit kaki menekan clucth, silau mata di panah matahari. Kalau hari hujan lagi seksa, jalan mesti jamm! Dada sesak, hati panas berasap menahan sabar menghadapi kerenah pemandu di jalan raya.

Hmmm... beginilah keadaan setiap hari. Sementara menghadapi jalan sesak, di kepala ligat berfikir tentang menu untuk anak-anak. Kalau tidak kena selera mereka, alamatnya banyak lauk pauk masuk tong sampah.

Buka saja pintu rumah, aku lipat lengan baju dan terus ke dapur. Mulalah menggoreng ikan, menumis sayur, memerah kelapa dan masak nasi. Melihat anak-anak yang keletihan berpuasa, hilang rasa penat, timbul rasa kasihan!

Selesai memasak aku menghidang, lepas tu berbuka puasa. Tapi bab mengemas dan cuci pinggan sudah dibahagi tugas ini pada anak-anak. Tiba giliran aku uruskan diri sendiri, hilangkan rasa penat seketika... aaarrrggghhhhhhh.... lega.

Terawih... tengok keadaan. Kadang-kadang pergi, kadang-kadang ponteng!

Malam... Korean movie tetap nak tengok. Letih macam mana pun sanggup buka mata luas-luas. Masa nilah time rehat aku, kadang-kadang sampai terlena depan tv... zzzzzzz

Begitulah rutin harian. Hari, minggu, bulan, tahun bersilih ganti, tetap akan datang dan pergi meninggalkan memori suka duka dalam hidup. Pejam celik Ramadan berlalu, Syawal pula bakal menjelma. Bila diingatkan lena yang indah pun boleh terganggu. Mimpi kahwin dengan anak raja pun boleh terjaga. Mana tidaknya selepas ini aku kena fikirkan makan pakai anak-anak di hari lebaran nanti. Resipi biskut raya dah banyak kumpul, insyaAllah hujung minggu ni dah nak mula buat. Hmmm.... rasanya kena buat lebih, nak hantaq pi utara sket!

Segalanya aku fikirkan untuk kebahagiaan anak-anak agar tidak ada hati yang terguris di pagi Syawal nanti. Semuanya aku kena sediakan supaya anak-anak tidak menitiskan airmata di pagi Hari Raya yang indah. Daripada songkok, butang baju melayu hinggalah kasut raya, aku akan pastikan segalanya lengkap. Kerana mereka tidak seperti orang lain, berhari raya tanpa ayah ataupun aku bersama-sama!

Monday, September 1, 2008

Kerenah anak-anak di bulan puasa...


Alhamdulillah, semalam kami tiga beranak selamat menjalani ibadah puasa untuk hari pertama. Seperti biasa, aku sedaya upaya cuba mengelakkan pembaziran. Bukan kedekut tapi aku memang tak suka membazir. Untuk hari pertama, aku masak asam pedas ikan pari, sayur goreng lala, ikan goreng, agar-agar pencuci mulut. Dan semalam juga sempat aku hulurkan semangkuk gulai dan sepiring agar-agar ke rumah jiran sebelah.

Nafsu di bulan puasa tidak boleh diikutkan sangat. Kalau boleh semua nak beli, semua nak jamah... tapi akhirnya masuk tong sampah.

Anak sulung, yang ini kena beri perhatian lebih sikit. Selepas sahur dia tidur sampai tengah hari (time cuti). Bangun jer duduk depan tv main game PS2 sampailah ke petang. Hilang sekejap aku telefon, bukan apa takut dia curi-curi makan atau merokok di 'port' bersama geng2 dia... Bila ada depan mata aku suruh nga-nga, nak chek mulut kut2 berbau. "Ada bau tak?" tanyanya sambil ketawa. Nasib baik...

Anak bongsu, masuk jam 12 tengah hari perutnya dah berkeroncong, katanya. Ulang alik ke dapur nak cium bau makanan agaknya. Buka peti sejuk, saja nak tengok apa yang ada. Tanya aku apa nak masak time berbuka nanti... haih.. macam2 peel anak-anak...

Hari ini, (balik sekolah) aku pun tak tau macam mana keadaan anak-anak. Dari awal aku berpesan, kuatkan iman, tahan rasa lapar dan dahaga. Balik sekolah jangan sekali-sekali curi makan. Aku rasa 'amanat' tu bukan untuk tahun ini saja, tapi dah bertahun-tahun aku membebel. Entahlah, hanya Tuhan yang tahu apa mereka buat.

Walaupun tak ada nasi dan lauk yang terhidang di meja, rasanya cukup meneguk air sejuk dari peti ais. Dari semalam aku dah berkira-kira takat mana air sejuk dalam botol, berapa keping roti yang ada, banyak mana mana agar-agar lebih semalam, berapa paket maggi dalam kabinet. Kalau ada yang kurang atau bilangan jadi sedikit maknanya ada antara mereka tidak puasa... ada yang curi makan!

Masa anak-anak di bawah jagaan pembantu, puasa mereka cukup sebulan. Sebab bersyarat, cukup sebulan puasa dibayar berganda! Tapi bila dah besar ni anak-anak tak hiraukan syarat dan umpan tersebut, sebab bagi mereka tak puasa pun boleh dapat duit. Mereka dah matang bukan budak-budak kecil lagi. Anak-anak dah besar panjang, tinggi macam galah. Bila berdiri sama, rupa-rupanya aku yang tak cukup tinggi. Kami sudah seperti adik beradik. Begitu cepat putaran alam, pantasnya masa berlalu. Anak-anak semakin besar, usia aku pun makin bertambah...

Semoga anak-anak tabah menghadapi ujian di bulan Ramadan ini... InsyaAllah.

Friday, August 29, 2008

Thursday, August 21, 2008

Berpijaklah di bumi yang nyata...


Bila Allah memakbulkan doamu, maka DIA menyayangimu,
Bila DIA lambat makbulkan doamu, maka DIA ingin mengujimu,
Bila DIA tidak makbulkan doamu, maka DIA merancang sesuatu yang lebih baik untukmu. Oleh itu, sentiasalah bersangka baik bada ALLAH dalam apa jua keadaan pun...
Kerana kasih sayang ALLAH itu mendahului kemurkaanNya..."


Di bulan yang mulia ini jangan jemu menadah tangan memohon dariNya yang terbaik untuk diri dan mereka yang berada di samping kita. Jangan letakkan diri terlalu tinggi, kita hanya manusia kerdil. Jangan mendambik dada menggenggam pangkat dan darjat. Harus ingat... itu hanya duniawi, segalanya akan ditinggallkan. Kembalilah ke jalan yang benar... InsyaAllah...

Wednesday, August 20, 2008

Ini yang selalu aku ingat...

JANGAN MENGELUH
Kita selalu Bertanya dan Al-Quran sudah menjawabnya


KITA BERTANYA : KENAPA AKU DIUJI?
QURAN MENJAWAB

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," ("I am full of faith to Allah") sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji org2 yg sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui org2 yg benar dan, sesungguhnya Dia mengetahui org2 yg dusta." - Surah Al-Ankabut ayat 2-3

KITA BERTANYA : KENAPA AKU TAK DAPAT APA YG AKU IDAM-IDAMKAN?
QURAN MENJAWAB

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." - Surah Al-Baqarah ayat 216

KITA BERTANYA : KENAPA UJIAN SEBERAT INI?
QURAN MENJAWAB

"Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya." - Surah Al-Baqarah ayat 286

KITA BERTANYA : KENAPA RASA FRUST?
QURAN MENJAWA
B
"Jgnlah kamu bersikap lemah, dan jgnlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah org2 yg paling tinggi darjatnya, jika kamu org2 yg beriman." - Surah Al-Imran ayat 139

KITA BERTANYA : BAGAIMANA HARUS AKU MENGHADAPINYA?
QURAN MENJAWAB

"Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah (be fearfull of Allah The Almighty) kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan)."

KITA BERTANYA : BAGAIMANA HARUS AKU MENGHADAPINYA?
QURAN MENJAWAB

"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk" - Surah Al-Baqarah ayat 45

KITA BERTANYA : APA YANG AKU DAPAT DRPD SEMUA INI?
QURAN MENJAWAB

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari org2 mu'min, diri, harta mereka dengan memberikan syurga utk mereka... ?
- Surah At-Taubah ayat 111

KITA BERTANYA : KEPADA SIAPA AKU BERHARAP?
QURAN MENJAWAB

"Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain dari Nya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal." - Surah At-Taubah ayat 129

KITA BERKATA : AKU TAK DAPAT TAHAN!!!
QURAN MENJAWAB

"... ..dan jgnlah kamu berputus asa dr rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dr rahmat Allah melainkan kaum yg kafir." - Surah Yusuf ayat 12

Di bulan yang mulia ini marilah sama-sama meningkatkan ibadat agar di sana kelak nanti kita ditempatkan di kalangan orang-orang yang beriman lagi suci. Setiap dugaan yang datang pasti ada hikmahnya. Bersihkan jiwa, sucikan diri, kuatkan hati dan berdoa... InsyaAllah kita akan melalui cabaran hidup dengan mudah dan penuh keredaan.

SELAMAT MENYAMBUT BULAN RAMADAN AL MUBARAK YANG MULIA...

Wednesday, August 13, 2008

Babai... see u later



Semoga percutian kali ini memberi ketenangan dan menyeronokkan...

Sunday, August 3, 2008

Aku dah kata... jangan!

Tipah tertipu lagi… cerita ini membuatkan aku terguling-guling ketawa. Sandiwara dunia kadang-kadang mengundang duka. Adakalanya lucu bagai nak pecah perut ketawa. Nasib baik baru berkenalan, cinta dah hampir berputik, dia terkantoi!

Dah lama aku nasihatkan kawan ni. “Jangan suka berchating, nanti kena tipu. Nak cari ramai kawan pun janganlah sampai percaya sangat sampai tak lalu makan.” Hmm… dia masih berdegil. Hari-hari duk depan tv, melayan ‘karpet’ konon, hilang boring katanya. Duit gaji habis melayan chating yang tak memberi faedah langsung. Pembaziran! Berderet list nama lelaki diumpannya, siap hantar pix melalui mms lagi dalam pelbagai gaya. Tiap malam ada saja lelaki yang ajak keluar, nak berkenalan. Ada yang menipu, ada jujur… tapi hanya setakat bertemu sekali saja, lepas tu terus senyap.

Maklumlah, dia masih anak dara. Tapi…. Kawan aku ni selalu bercerita, betapa girangnya dia bila ada lelaki mahu bertemu dengannya. Aku hanya tersenyum. Dia juga akan mengadu dengan aku kalau ada lelaki yang tidak jujur dengannya. Aku juga tersenyum… (macam baru kenal dunia, bisik hati aku.)

Alkisahnya… dia dapatlah sorang mamat ni, layan punya layan hampir 2 bulan jadi kekasih sms. Kembang la hati sekejap, terasa hidupnya terisi dengan kehadiran si jantung hati tu walaupun tak pernah bersua muka. Pagi lagi dah hantar sms tanya dah sarapan ke belum, tengah hari sms lagi tanya dah makan ke belum. Malam pun macam tu juga, buat apa, makan apa, tidur lena ke tidak!... Bak kata dah macam sepasang kekasih. Dalam hati dah rasa lelaki macam nilah yang ditunggu-tunggu selama ini. Aku hanya mengangguk bila kawan ni cerita. Mengiakan saja walaupun dalam hati aku kata ‘tidak’!

Paling seronok, kawan aku ni dah perasan agaknya. Cerita ni disampaikan kepada ibu bapa di kampong. Seronoklah keduanya, kerna anak daranya akan disunting orang. Maklumlah, dah tunggu lama sangat nak dapat menantu.

Aku tanya dia, “Kerja apa lelaki tu?” “PA. Kat syarikat hartanah di KL.” Jawabnya. “Wah, kaya tu. Bahagia hidup you nanti dapat suami macam tu.” “Tu la… dia pakai kereta MBenz.” Sambungnya lagi dengan bangga. Aku pun tumpang bangga. Huh, habis la lembu, kambing, kerbau tumbang kalau jadi kawen ni… agaknya riuh rendah la kampong pukul canang sambut menantu.

“You dah jumpa ke belum lelaki tu?” “Belum. Tapi dari cara dia sms macam serius jer. Sebab umurnya dah 40an, dia tak memilih sangat untuk calon isteri.” “Suami orang kut…” Aku menduga. “Ishhh… taklah. Ni ha tengok ni, gambar dia dengan kucing. Dia duda anak 3. Anak2 dia isteri jaga.” Jawabnya penuh yakin.

Dari gaya kawan aku ni cakap, dia memang dah suka sangat dengan lelaki ni. Aku pun tak boleh cakap apa. Doakan saja agar dia bahagia.

Tapi semalam dia menelefon aku. Menangis-nangis dalam corong telefon. Tersedu-sedu menahan sebak… adusss sedih sangat la tu!
“I dah jumpa dengan lelaki tu semalam. Eeeee….. dia penipu!”
“Kenapa pulak. Kan you dah suka dengannya…”
“Dulu suka, tapi sekarang tidak!” raungnya…. Waaaaaa….
“Nak tau, bukan kerja PA. Dia driver jer…”
“Mana you tau? Kan aritu you kata dia pakai MBenz…”
“Memang la pakai MBenz, tapi bukan dia punya. Dia driver jer, I ternampak ‘pas’ dan name tag kat dashboard. Bila I tanya dia tergagap jawab…”
“Ni satu lagi yang musykil, takkan kerja PA tak ada gigi….” Katanya lagi. Yang ni la buat aku terguling-guling ketawa. Ha.. ha.. ha... lawaksssss!
“Sudah la tu, lupakan saja lelaki itu. Jangan bersedih sebabkan hal ni. Tu la lain kali jangan cepat percaya dengan janji manis. Lidah lembut tak bertulang, ramai orang suka menipu!” Pesan aku pada kawan ni.
“Menyesal I! Nyesal!!!” Jeritnya. Sakit telinga aku. Apo nak dikato, cempedak dah jadi nangko!

Gitulah, tertipu dan di tipu. Bagi aku itu perkara biasa. Manusia sekarang dah banyak hilang arah dalam menentukan hidup. Kualiti menjadi manusia jujur dan ikhlas dah luput dan pupus. Mereka jadikan perkara seperti ini satu permainan, sering bersandiwara mempersendakan perasaan orang lain. Lebih suka hidup sosial dan tersasar jauh dari pegangan hadis dan sunnah. Iman yang kukuh bukan lagi terletak di jiwa, tapi di hati penuh dengan perkara-perkara khayalan yang membawa keseronokan di dunia, akhirat dilupakan!

Tuesday, July 29, 2008

World Festival Drum meriah di K'kraf...







Bangga... terpilih menerima kunjungan tetamu untuk pesta World Festival Drum 2008. Dengan tangan terbuka kami menyambut lebih kurang 100 orang peserta dari Thailand, Indonesia, Korea, Jepun dan Egypt. Semuanya anjuran TDC. Memang WORLD!!!!!