Monday, September 1, 2008

Kerenah anak-anak di bulan puasa...


Alhamdulillah, semalam kami tiga beranak selamat menjalani ibadah puasa untuk hari pertama. Seperti biasa, aku sedaya upaya cuba mengelakkan pembaziran. Bukan kedekut tapi aku memang tak suka membazir. Untuk hari pertama, aku masak asam pedas ikan pari, sayur goreng lala, ikan goreng, agar-agar pencuci mulut. Dan semalam juga sempat aku hulurkan semangkuk gulai dan sepiring agar-agar ke rumah jiran sebelah.

Nafsu di bulan puasa tidak boleh diikutkan sangat. Kalau boleh semua nak beli, semua nak jamah... tapi akhirnya masuk tong sampah.

Anak sulung, yang ini kena beri perhatian lebih sikit. Selepas sahur dia tidur sampai tengah hari (time cuti). Bangun jer duduk depan tv main game PS2 sampailah ke petang. Hilang sekejap aku telefon, bukan apa takut dia curi-curi makan atau merokok di 'port' bersama geng2 dia... Bila ada depan mata aku suruh nga-nga, nak chek mulut kut2 berbau. "Ada bau tak?" tanyanya sambil ketawa. Nasib baik...

Anak bongsu, masuk jam 12 tengah hari perutnya dah berkeroncong, katanya. Ulang alik ke dapur nak cium bau makanan agaknya. Buka peti sejuk, saja nak tengok apa yang ada. Tanya aku apa nak masak time berbuka nanti... haih.. macam2 peel anak-anak...

Hari ini, (balik sekolah) aku pun tak tau macam mana keadaan anak-anak. Dari awal aku berpesan, kuatkan iman, tahan rasa lapar dan dahaga. Balik sekolah jangan sekali-sekali curi makan. Aku rasa 'amanat' tu bukan untuk tahun ini saja, tapi dah bertahun-tahun aku membebel. Entahlah, hanya Tuhan yang tahu apa mereka buat.

Walaupun tak ada nasi dan lauk yang terhidang di meja, rasanya cukup meneguk air sejuk dari peti ais. Dari semalam aku dah berkira-kira takat mana air sejuk dalam botol, berapa keping roti yang ada, banyak mana mana agar-agar lebih semalam, berapa paket maggi dalam kabinet. Kalau ada yang kurang atau bilangan jadi sedikit maknanya ada antara mereka tidak puasa... ada yang curi makan!

Masa anak-anak di bawah jagaan pembantu, puasa mereka cukup sebulan. Sebab bersyarat, cukup sebulan puasa dibayar berganda! Tapi bila dah besar ni anak-anak tak hiraukan syarat dan umpan tersebut, sebab bagi mereka tak puasa pun boleh dapat duit. Mereka dah matang bukan budak-budak kecil lagi. Anak-anak dah besar panjang, tinggi macam galah. Bila berdiri sama, rupa-rupanya aku yang tak cukup tinggi. Kami sudah seperti adik beradik. Begitu cepat putaran alam, pantasnya masa berlalu. Anak-anak semakin besar, usia aku pun makin bertambah...

Semoga anak-anak tabah menghadapi ujian di bulan Ramadan ini... InsyaAllah.

2 comments:

Anak Bulan said...

salam ramadhan!

setiap dugaan yang ditempuh sepanjang bulan ini insya Allah akan memaniskan sambutan eidul fitr.

Shima said...

anak bulan: salam ramadan dr saya...

Alhamdulillah, hendaknya di bulan mulia ini segalanya manis2, yg penting saya akan pastikan anak-anak ceria...

semoga anak bulan pun begitu juga.